Minggu, 18 Januari 2015

Cara Berurusan Dengan Jerawat Membandel

Pemikiran Anda meninggalkan jerawat belakang pada tahun-tahun remaja Anda? Cari tahu bagaimana hormon dapat membawa kembali masalah sial ini.

Wanita yang berjerawat terkait dengan siklus menstruasi mereka biasanya menemukan bahwa mereka mendapatkan jerawat atau komedo sekitar dua sampai tujuh hari sebelum dimulainya periode mereka. Masalah tersebut cenderung pergi setelah menopause, sehingga Anda dapat berharap untuk beberapa bantuan! Namun, Anda mungkin masih keluar sesekali selama masa transisi.

Fluktuasi hormon memang bisa menjadi masalah. Walaupun dokter tidak benar-benar memahami apa yang menyebabkan jerawat, mereka tahu bahwa peningkatan androgen (hormon seks pria) merupakan faktor penting. Dan, seperti yang Anda tahu, Anda mengalami perubahan dalam rasio estrogen-androgen selama transisi menopause. Dalam penelitian, wanita yang memiliki jerawat memiliki tingkat sirkulasi androgen daripada wanita tanpa jerawat. Demikian pula, wanita yang memiliki jerawat selama masa remaja juga sering mendapatkan lagi pada usia paruh baya. Kemungkinan penyebab lainnya: berminyak makeup, obat-obatan (seperti lithium untuk gangguan bipolar atau barbiturat digunakan untuk mengontrol kejang) dan bahkan beristirahat pipi Anda di tangan Anda (sumber bakteri).

Bertentangan dengan mitos, cokelat, gorengan, dan kulit yang kotor tidak menyebabkan jerawat. Begitu juga stres, tetapi dapat memperburuk jerawat, jadi cobalah untuk lebih rileks.

Jika jerawat benar-benar mengganggu Anda, cobalah over-the-counter obat jerawat yang mengandung benzoyl peroxide, resorsinol, asam salisilat, atau sulfur. Ini memecah komedo dan whiteheads dan mengurangi produksi minyak di kulit Anda. Tapi jangan memboros mereka pada saat Anda mungkin telah dilakukan ketika Anda masih remaja. Masukan obat hanya di tempat-tidak di daerah sekitarnya. Kulit Anda lebih kering sekarang, sehingga Anda perlu berhati-hati. Anda harus mencari produk yang dibuat untuk orang dewasa, termasuk beberapa khusus diformulasikan untuk wanita menopause.

Jika Anda masih tidak mendapatkan bantuan, melihat dokter kulit untuk antibiotik atau obat resep lainnya. Kontrasepsi oral dan terapi hormon menopause juga dapat membantu.

Sementara itu, cuci wajah Anda dengan lembut; tidak menggosok atau gosok. Itu hanya akan memperburuk masalah.

Sebagian besar kontroversi terapi hormon saat menopause telah berpusat pada risiko kanker dan penyakit jantung. Tapi banyak wanita yang menggunakan estrogen mengatakan mereka menyukainya karena membuat mereka terlihat lebih muda. Apa ilmu di balik klaim mereka? Terapi estrogen tidak mengubah efek penuaan genetik, dan tidak dapat membalikkan kerusakan dari paparan sinar matahari atau merokok.

Ini tidak berpengaruh pada risiko kanker kulit. Tapi uji klinis telah menunjukkan bahwa estrogen sistemik mungkin memiliki beberapa manfaat untuk kulit. Tampaknya untuk membatasi kerugian kolagen, menjaga ketebalan kulit, meningkatkan kekencangan dan elastisitas, dan kedalaman kerut berkurang dan ukuran pori. Para peneliti mengatakan data yang tidak cukup meyakinkan untuk merekomendasikan mengambil estrogen untuk alasan ini saja dan itu tidak disetujui FDA untuk tujuan ini.

Penelitian ini sedang berlangsung.

2 komentar:

  1. Artikelnya bagus banget
    Untuk informasi tambahan seputar Sprei terbaru silahkan klik Sprei Katun Terbaru

    BalasHapus
  2. I definitely enjoying every little bit of it. It is a great website and nice share. I want to thank you. Good job! You guys do a great blog, and have some great contents. Keep up the good work. custom website development company

    BalasHapus